Cari Blog Ini

Memuat...

Follow Me

Kamis, 05 Januari 2012

Persepsi dan Atribusi

Persepsi adalah proses pemberian arti oleh seorang individu terhadap lingkungannya. Menurut John R. Schermerhorn dkk. “Perception is the mechanism through which people receive, organize, and interpret information from their environment” (Persepsi adalah proses melalui mana seorang menerima, mengorganisasi, dan menginterprestasikan informasi dari lingkungannya).
Menurut Hamner dkk. “Perception is the process by which people organize, interpret, experience, and process cues or material (inputs) received from the external environment”. (Persepsi adalah suatu proses dengan mana seorang mengorganisasikan dalam pikirannya, menafsirkan, mengalami, dan mengolah pertanda, atau segala sesuatu yang ada di lingkungannya)

Dari definisi di atas bahwa setiap individu akan memberi makna/arti pada suatu objek yang dihadapinya. Tetapi hampir setiap individu dalam melihat objek yang sama akan memberi makna berbeda dan menyimpang antara satu dengan yang lainnya. Penyimpangan ini disebabkan oleh banyaknya informasi yang masuk yang berbeda-beda antara satu individu dengan individu lainnya. Disisi lain juga ditentukan oleh berbagai factor yang ada dalam diri orang yang mempersepsi, dan juga oleh situasi dan kondisi yang melatarbelakangi objek tersebut.

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI PERSEPSI
Dalam memperhatikan suatu objek, orang, maupun kejadian setiap individu akan memberi arti yang berbeda. Perbedaan makna atau persepsi ini disebabkan oleh banyak factor, diantaranya : Factor yang ada pada diri orang tersebut, Faktor yang ada pada objek tersebut, dan Factor situasi dan kondisi.

Sumber : Stephen P. Robbin.
Subjek (Perceiver), Attitude (Sikap), Motif, Interest, Experience, Expectation, Target (Objek), Novelty (kebaruan), Motion (gerak), Sound (suara), Size (ukuran), Background (latarbelakang), Proximity (kedekatan), Situasi (Konteks), time (waktu), work setting, social setting.
Beberapa faktor yang mempengaruhi perkembangan persepsi seseorang yang yaitu Psikologi, Persepsi seseorang mengenai segala sesuatu yang terjadi  dialam dunia ini sangat di pengaruhi oleh  keadaan  psikologi.
Contoh :
Terbenam nya matahari diwaktu senja  yang indah bagi seorang yang dirasakan  sebagai bayang – bayang  kelabu orang buta warna.

Famili
Orang tua yang telah mengembangkan suatu cara yang khusus di dalam memahami dan melihat kenyataan di dunia ini, banyak sikap dan perseps-persepsi mereka yang di turunkan kepada anak- anaknya,
Contoh;
Kalau orang tuanya  NU maka anaknya NU juga.
 
Kebudayaan
Kebudayaan dan lingkungan masyarakat merupakan faktor yang kuat dalam mempengaruhi sikap dan nilai seseorang dalam memandang  dan memahami keadaan di dunia ini.
Contoh:
Orang –orang Amerika  non muslim dapat memakan daging babi dengan bebas dan sangat menikmati kelezatannya, sedangkan orang-orang Indonesia yang muslim tidak akan memakan daging babi tersebut.
Faktor-faktor dari external yang memepengaruhi  proses persepsi

 
Intensitas
Semakin besar intensitas stimulus dari luar , semakin besar juga hal itu dapat dipahami.
Contoh :
suara keras,  dari seorang guru bukan hanya salah satu faktor  untuk  mencari perhatian dari luar, tetapi ada variabel internal dari unsur psikologi yaitu dorrongan kejiwaan  yang suka marah  mudah tersinggung dan sebagainya..
 
Ukuran
Semakin besar ukuran suatu objek semakin mudah untuk diketahui.
Contoh:
Iklan yang basar lebih mudah  dilihat, bentuk ukuran ini akan mempengaruhi persepsi seseorang.
 
Keberlawanan atau kontras
Prinsip berlawanan dengan sekelilingnya akan menarik banyak perhatian.
Contoh:
Sebuah bulatan yang berwarna menyolok dan kelihatan lebih besar dari pada bulatan yang besarnya sama tetapi sekelilingnya lebih besar
 
Pengulangan
Stimulus dari luar yang di ulang akan memberikan perhatian lebih besar dari pada yang sekali dilihat dan di dengar.
Gerakan
Orang akan memberikan banyak perhatian kepada benda yang bergerak.
Contoh:
Mengajar sambil bergerak lebih menarik daripada duduk saja, dari gerakan–gerakan itu akan timbul suatu persepsi.

Faktor- faktor dari dalam yang mempengaruhi persepsi adalah Belajar dan persepsi.
Contoh : 
Seorang anak yang telah diajari oleh orang tuanya  bahwa daging babi itu haram  dan liur anjung itu najis, maka pada diri anak akan timbul persepsi bahwa anjing dan babi itu harus dujauhi.
 
Motivasi dan persepsi
Motivasi mempengaruhi terjadinya persepsi .
Contoh : 
membicarakan masalah seks pada masyarakat yang tabu akan lebih menarik perhatian tetapi bagi masyarakat  yang sudah biasa hal tersebut tidak akan menarik
Kepribadian dan persepsi

Kepribadian, nilai-nilai dan juga termasuk usia akan mempengaruhi persepsi seseorang,.
Contoh;
pada usia-usia tua lebih senang dengan musik-musik klasik, sedang pada usia muda lebih senang pada jenis musik yang lain.

Pengorganisasian persepsi terdiri dari beberapa hal yaitu Kesamaan dan ketidaksamaan.
Suatu objek yang mempunyai kesamaan dan ketidaksamaan ciri akan dipersepsi sebagai objek yang berhubungan dan ketidak berhubungan, artinya objek yang mempunyai ciri yang sama dipersepsikan ada hubunganya, sedangkan objek yang mempunyai ciri yang tidak sama adalah terpisah/ tidak ada hubugannya.
Contoh : 
Di lingkungan suatu departemen  / sekolah  para karyawannya memakai seragam putih abu-abu, kalau mereka keluar dari llingkungannya, persepsi orang pastilah orang itu adalah pegawai departemen itu.
Kedekatan dalam ruang
Objek atau peristiwa yang dilihat oleh orang karena adanya kedekatan dalam ruang tertentu, akan dengan mudah diartikan sebagai objek atau peristiwa yang ada hubungannya
Contoh: 
Seorang laki-laki, perempuan , dan dua orang anak yang menunggu bis di halte, akan disangka mereka adalah famili.
 
Kedekatan dalam waktu
Objek atau peristiwa juga dilihat sebagai hal yang mempunyai hubungan karena adanya kedekatan atau kesamaan  dalam waktu.
Contoh:  
dua peristiwa yang terjadi berturu-turut  sering dihubung-hubungkan sebagai sebab dan akibat,  jika kemerosotan produkasi kemudian diikuti dengan pergantian pejabat yang bertanggungjawab, maka akan dilihat pergantian pejabat itu sebagi akaibat dari kemorosotan produksi.
 
ATRIBUSI
Pengertian Atribusi
Sifat yang menjadi ciri khas suatu benda atau orang
Suatu proses bagaimana seseorang mencari kejelasan  sebab-sebab dari prilakui orang lain
Sebuah teori kognitif  yang telah digunakan untuk menjelaskan bagaimana  seorang menejer menginterpretasikan informasi mengenai kinerja seorang bawahan dan memutuskan bagimana akan bereaksi terhadap bawahan tersebut.
Contoh : 
dalam kehidupan sehari hari, sering mengamati perilaku  orang lain  namun tidak berusaha mencari kejelasan  apa yang menyebabkan perilaku orang tersebut menjadi seperti itu dan tidak jarang dalam mempersepsikan perilaku orang lain sesuai dengan gambaran yang hanya terlihat  saja., contoh bila melihat seseorang memakai baju merah, orang tersebut dipersepsikan sedang senang hatinya atau sedang jatuh cinta, kenyataannya apakah seperti itu ? bisa saja orang yang memakai baju merah itu karena dia suka dengan warna merah

Teori atribusi
Teori penyimpulan terkait (correspondence Inference)
Bahwa perilaku orang lain merupakan sumber informasi yang kaya, yaitu perilaku yang timbul karena  kemampuan orang itu sendiri contoh kasir yang cemberut atau satpam yang tersenyum  menurut teori sumber perhatian dalam kesadaran (conscious intentional resources) Bahwa proses persepsi terjadi dalam kognisi  (kesadaran) orang yang melakukan persepsi (pengamat)
Teori  atribusi yang lain yang dikemukakan oleh Kelley & Micella, 1980 yaitu teori atribusi internal dan ekstenal, teori yang berfokus pada akal sehat.
Menurut Baron & Byrne  menjelaskan beberapa sumber  kesalahan atribusi, Kesalahan atribusi yang mendasar ( fundamental error) Yaitu  kecenderungan yang menjadi faktor penyebabnya  faktor internal padahal  penyebabnya mungkin dari faktor eksternal seperti pengaruh adat, tradisi, kebiasaan masyarakat
Efek pelaku pengamat, Yaitu  proses persepsi tidak hanya berlaku pada antar pribadi, tetapi berlaku juga antar kelompok,  contoh: orang jatuh terpeleset kita katakan tida hati-hati, tetapi jika kita yang jatuh maka kita akan mengatakan lantainya licin.
Pengutamaan diri sendiri (self –serving biss) Yaitu kecenderungan untuk membenarkan dirinya sendiri dan orang lain   dianggap salah

1 komentar:

  1. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua, Sengaja ingin menulis
    sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang
    kesulitan masalah keuangan, Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa
    Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar
    1M saya sters hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa
    melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu
    dengan KYAI SOLEH PATI, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari
    saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SOLEH PATI
    kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan
    penarikan uang gaib 4Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti
    dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 4M yang saya
    minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya
    buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada.
    Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya
    sering menyarankan untuk menghubungi KYAI SOLEH PATI Di Tlp 0852-2589-0869
    Atau Kunjungi Situs KYAI www.pesugihan-uang-gaib.blogspot.co.id/ agar di
    berikan arahan. Supaya tidak langsung datang ke jawa timur, saya sendiri dulu
    hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sangat baik, jika ingin
    seperti saya coba hubungi KYAI SOLEH PATI pasti akan di bantu Oleh Beliau

    BalasHapus

Give Your Comment

Amazon MP3 Clips